Welcome

Senin, 09 April 2012

Lahirnya Pulau Paling Muda di Laut Merah


NASA telah merilis dua gambar yang menakjubkan dari sebuah pulau terbaru di dunia, dan pulau baru ini belum disempat diberi nama.

Pada tanggal 19 Desember 2011 nelayan di Laut Merah melaporkan melihat sebuah letusan pada Pulau Saba sekitar 60 km ke arah tenggara dari Pulau Jebel Zubair, dengan air mancur lava meningkat 20-30 m di atas pulau itu. Pada hari yang sama Ozone Monitoring Instrument (OMI) di satelit Aura mencatat kenaikan tingkat Sulphur Dioksida (SO ₂) di atas Laut Merah selatan. Keesokan harinya (20 Desember) Resolusi Moderat Spectroradiometer pada satelit EOS mendeteksi segumpal letusan vulkanik naik dari bawah laut sekitar 1,5 km sebelah barat daya dari Pulau Haycock, atau 12 km timur laut dari Jebel Zubair. Ini adalah letusan pertama di Kepulauan Zubair setidaknya sejak 1846.

Kepulauan Zubair adalah sekelompok pulau-pulau vulkanik di lepas pantai barat daya Yaman, mereka pada dasarnya sebuah gunung berapi perisai di retakan Laut Merah dengan jumlah ventilasi. Sebuah gunung berapi perisai adalah, gunung low profile yang terbentuk dari lapisan lapisan lava yang keluar sebelumnya, gunung ini tidak memiliki bentuk kerucut dari stratovolcano, namun bisa tumbuh jauh lebih besar. Kepulauan Hawaii adalah gunung berapi perisai besar.

Retakan Laut Merah adalah batas menyebar antara dua lempeng tektonik, Lempeng Afrika dan Arab, di mana kerak samudera baru sedang terbentuk. Saudi sebelumnya bagian dari Lempeng Afrika, tetapi telah memisahkan diri sekitar 30 juta tahun lalu. The Great Rift Valley (Lembah Retakan Besar) Afrika merupakan kelanjutan dari keretakan ini, yang secara perlahan Afrika membelah dua dari utara ke selatan.

Sistem keretakan yang sama juga bertanggung jawab atas pulau vulkanik Jabal al-Tair didekatnya, yang meletus tak terduga pada tahun 2007, setelah 124 tahun tidak aktif, menewaskan 8 orang, serta gunung berapi dari Triagle Afar di Eritrea dan Ethiopia serta medan vulkanik selatan Yaman dan Arab Saudi.


Saat ini pulau baru mulai terbentuk oleh aktivitas vulkanik tersebut. Setelah hampir sebulan mengalami letusan panjang, NASA percaya bahwa gunung berapi itu kini berhenti meletus: menciptakan pulau berbentuk kacang.

Gambar satelit menunjukkan pulau baru di antara pulau-pulau tetangga dan jelas menunjukkan kerucut cinder di pusat pulau itu. Pulau baru ini hanya beberapa meter dari Pulau Rugged dan Pulau Haycock di Laut Merah dan sekarang membentuk 11 pulau dalam kelompok Kepulauan Zubair yang terletak antara Yaman dan Eritrea.

Foto sebelum pulau baru muncul

Foto sesudah pulau baru muncul keatas permukaan laut

Ukuran pulau baru ini sekitar 530 kali 710 meter dan telah mengejutkan banyak ilmuwan karena sebelumnya diperkirakan letusan dari gunung berapi Laut Merah ini tidak akan membentuk daratan yang permanen. Letusan seperti ini biasanya membentuk pulau-pulau sementara atau berumur pendek, tetapi NASA memperkirakan pulau baru yang satu ini akan tetap permanen pada peta. Di bawah ini, video letusan di Laut Merah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar