Welcome

Senin, 09 April 2012

Penemuan 26 Planet di 11 Bintang


Misi Kepler NASA, telah menemukan 11 sistem tata surya baru rumah dari 26 planet yang telah dikonfirmasi. Penemuan ini hampir dua kali lipat jumlah planet-planet yang telah diverifikasi dan tiga kali lipat jumlah bintang yang dikenal untuk memiliki lebih dari satu planet yang transit, atau lewat di depan, bintang. Sistem seperti ini akan membantu astronom lebih memahami bagaimana planet terbentuk.


Gambaran artis dari atas mengenai posisi posisi orbit planet. Semua lingkaran berwarna adalah planet yang telah dikonfirmasi, sedangkan abu-abu masih belum terkonfirmasi
Orbit planet dekat dengan bintang tuan rumah mereka, dan dengan berbagai ukuran, dari 1,5 kali radius Bumi sampai lebih besar dari Jupiter. Lima belas planet baru tersebut memiliki ukuran antara Bumi dan Neptunus. Pengamatan lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan planet mana yang berbatu seperti Bumi dan yang memiliki atmosfer tebal seperti planet gas Neptunus. Planet-planet itu mengorbit bintang tuan rumah mereka sekali setiap enam sampai 143 hari. Semua planet tersebut lebih dekat dengan bintang tuan rumah mereka daripada Venus dengan Matahari kita.

Sebelum misi Kepler, kita tahu ada sekitar 500 exoplanets di seluruh langit. Sekarang, hanya dalam dua tahun mengamati sepetak daerah langit yang tidak lebih besar dari kepalan tangan manusia, Kepler telah menemukan lebih dari 60 planet dan lebih dari 2.300 kandidat planet. Ini memberitahu kita bahwa galaksi kita positif sarat dengan planet dari semua ukuran dan orbit.

Gambar seniman ini memberikan kesan tentang seberapa sering planet ada sekitar bintang-bintang di Bima Sakti. Sebuah pencarian enam tahun yang mensurvei jutaan bintang menggunakan teknik microlensing menyimpulkan bahwa planet-planet di sekitar bintang adalah aturan bukan pengecualian
Kepler mengidentifikasi kandidat planet dengan berulang kali mengukur perubahan kecerahan lebih dari 150.000 bintang untuk mendeteksi ketika sebuah planet lewat di depan bintang. Peristiwa itu 'melemparkan' bayangan kecil menuju Bumi dan pesawat ruang angkasa Kepler.

Setiap sistem planet baru yang telah dikonfirmasi berisi 2 sampai 5 planet yang berdekatan. Dalam sistem planet padat, tarikan gravitasi antar planet-planet menyebabkan beberapa planet untuk dipercepat dan beberapa lainnya diperlambat di sepanjang orbitnya. Percepatan menyebabkan periode orbit setiap planet berubah. Kepler mendeteksi efek ini dengan mengukur perubahan, atau yang disebut Variasi Waktu Transit (TTVs = Transit Timing Variations).

Sistem planet dengan TTVs dapat diverifikasi tanpa memerlukan pengamatan berbasis darat yang ekstensif, dan itu mempercepat konfirmasi kandidat planet. Teknik deteksi TTV juga meningkatkan kemampuan Kepler untuk mengkonfirmasi lebih banyak lagi sistem planet di sekitar bintang-bintang jauh dan redup.

Lima dari sistem (Kepler-25, Kepler-27, Kepler-30, Kepler-31 dan Kepler-33) berisi sepasang planet dimana planet yang lebih dekat ke bintang (planet dalam) mengorbit bintang dua kali saat planet yang lebih jauh (planet luar) mengorbit satu kali. Empat dari sistem (Kepler-23, Kepler-24, Kepler-28 dan Kepler-32) berisi sepasang planet dimana planet luar mengelilingi bintang dua kali untuk setiap tiga kali planet dalam mengorbit bintangnya.

Konfigurasi ini membantu untuk memperkuat interaksi gravitasi antara planet-planet, mirip dengan bagaimana seorang anak menendang kaki mereka di ayunan pada waktu yang tepat supaya berayuni lebih tinggi

Kepler-33, sebuah bintang yang lebih tua dan lebih masif dari Matahari, memiliki lima planet yang ukurannya masing masing bervariasi mulai dari 1,5 sampai 5 kali Bumi. Semua planet terletak lebih dekat ke bintang mereka daripada planet manapun ke matahari kita.

Sifat-sifat bintang memberikan petunjuk untuk pendeteksian planet. Penurunan kecerahan bintang dan durasi transit planet, dikombinasikan dengan sifat-sifat bintang inangnya, menunjukkan tanda tanda yang dikenali. Ketika para astronom mendeteksi kandidat planet yang menunjukkan tanda-tanda yang sama di sekitar bintang yang sama, kemungkinan terjadinya kesalahan akan sangat kecil.



"Pendekatan yang digunakan untuk memverifikasi planet Kepler-33 menunjukkan keandalan keseluruhan pendeteksian ini cukup tinggi. Ini adalah validasi oleh multiplisitas."


Dibawah ini Infographic mengenai betapa banyaknya planet di Galaksi kita


Tidak ada komentar:

Posting Komentar